Posted in The Entertainments

The Best of 86

Hello gorgeous,

Kemaren malem aku nonton sebuah segmen di Net TV yang judulnya The Best of 86. Lumayan menarik… Konsepnya tuh open publicity kinerjanya jajaran kepolisian Indonesia. Kesan awal yang aku tangkep: pencitraan!

Now, kita lanjut lagi.

Semalem pas fokusnya ke Satlantas yang nyegatin para pengendara motor yang ga tertib. Dan di situ, aku ngerasa bahwa emang acara semacam ini penting banget – terlepas dari pencitraan atau nggak. Orang-orang Indonesia (termasuk aku) emang perlu dididik untuk jadi orang yang lebih tertib hukum, untuk menghindari merajalelanya tindak kejahatan, termasuk crime sepele semacam kejahatan berlalulintas.

Berkat razia acaak yang masuk publisitas ini, jadilah 2 orang ke-gap gara-gara yang nyetir masih 16 taun a.k.a. bukan pemilik SIM, plus yang diboncengin ga pake helm. Terus ada yang bonceng 3, kena  gara-gara yang diboncengin ga pake helm – sampe-sampe yang nyetir disuruh balik ambil helm dan akhirnya nganterin boncengannya satu persatu. Lanjut lagi, ada ibu-ibu yang diboncengin anaknya. Si ibu ga pake helm n si anak ga punya SIM. Pas polisinya bilang ama si Ibu buat bikin SIM buat anaknya, si ibu malah minta duit ke polisinya buat biaya bikin SIM. Trus pas ibunya diprotes gegara ga pake helm, si ibu malah bilang, “Kan pake kerudung, Pak…” Weleh…

Nah! Begitu adegan ini muncul, aku jadi makin mikir… Kita batesin di kerangka ketertiban berlalulintas deh… Sebagian besar penduduk Indonesia pasti pengennya tertib hukum: bayar pajak motor, bikin SIM, surat-surat kendaraannya beres, dll. Tapi… kendalanya ada aja.

Satu contoh deh: SIM. Buat bikin SIM, informasi tentang biaya yang diperlukan buat bikin SIM tuh simpang siur. Ada yang bilang Rp 100.000… Ada lagi yang Rp 150.000. Bahkan ada juga yang taunya bikin SIM baru tuh bisa nyedot Rp 450.000 sendiri. Permasalahannya apa dong disini?

Pertama: info yang nggak transparan. Solusinya? Satlantas ngeluarin edaran resmi tentang biaya resmi yang dibutuhkan untuk mengurus surat-surat terkait ketertiban lalu lintas: SIM baru, perpanjangan SIM, perpanjangan STNK, cek fisik kendaraan, dll.

Kedua: biaya. Masih terkait permasalahan pertama, perlu ada surat edaran tentang biaya resmi administrasi lalu lintas. Plus… berantas pungutan liar. Katakanlah ada 1 counter di Satlantas yang berfungsi untuk wadah pengaduan kalo ada petugas yang minta biaya “seikhlasnya” untuk pelayanan yang dia berikan ke masyarakat.

Ketiga: availability. Pemikiran yang satu ini munculnya dari pengalaman pribadi sih… Saking riweuhnya di tempat kerja, sering nggak sempet buat ngurus surat-surat penting. Aku sempet nemuin jasa SIM keliling dari Satlantas, nge-base di Jogja City Mall. Nah, layanan-layanan semacam itu yang bikin takjub! Semisal ada pekerja yang sempet kemana-mana cuma Sabtu ama Minggu, kalo ada kesempatan buat ketemu ama yang berwajib di hari Sabtu ama Minggu kan OK banget. Ga perlu ijin cuti dari kantor – dengan antrian yang ga bisa diprediksi bakal brapa lama.

Gitu sih ya menurut aku… Kalo menurut kamu? #halah

Advertisements

Author:

I am a greedy person. I always want to get more, to be more, to gain more. Sometimes I feel like I can't get through my own mind. I couldn't even understand myself. That's why I create ExtraordinarNee. To see through me, and to be seen... :)

Write your comment down here...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s