Posted in The Stories

Kontrakan Jombor 34A

Hello gorgeous!

Gw pernah cerita sebelumnya tentang rumah kontrakan gw di daerah Jombor. Waktu itu gw sempet cerita tentang adanya kuburan di belakang rumah n kejadian-kejadian yang gw alami pas awal-awal pindahan kesana.

Nah, berhubung beberapa waktu yang lalu gw baca postingan Kaskus tentang kantor horor di jalan Magelang, gw jadi inget lagi tentang kontrakan yang satu ini. Pasalnya, di salah satu kisahnya, si penulis sempet nyebutin tentang kolong jembatan flyover Jombor. Kontrakan gw posisinya di daerah-daerah situ. Dan emang, daerah sana masih singup-singup aduhai…

Jadi, gw sekarang udah nggak ngontrak disana lagi, soalnya rumah kontrakan mau dipake sendiri ama yang punya. Gw pindah bulan April 2015 – hari ini udah genep setaun.

Pas gw dah pindahan, 2 temen gw masih dalam tahap pencarian jati diri. #tsah

Yang satu, si Ebel, lagi keluar kota. Dia rencana pindahan tanggal 10 April. Si Chobi, temen serumah gw yang satunya lagi, udah dapet kos baru, tapi dia masih nyimpen beberapa barang di rumah lama.

Beberapa barang gw juga waktu itu masih ada yang kececer di kontrakan lama. Gw dulu kejatah bagian building maintenance. Mulai dari ngurusin kelistrikan, perairan, perkabelan, dan sebagenya yang urusan tukang. Jadilah, ada beberapa kabel ekstensi racikan gw yang masih dipake ama Ebel selama dia belum pindahan.

Intermezzo dulu yak, gw mau cerita beberapa kerusakan di rumah Kontrakan 34A dulu. Pokoknya ni rumah kayak nggak diberkati sama sekali ama Yang Punya Hidup.

Intermezzo dimulai

Pas awal-awal ngontrak, kita sempet “ketipu” ama yang punya rumah. Namanya Hani (bukan nama samaran).

Kita waktu itu dikasihtaunya kapasitas listrik di rumah ntu 2200 Watt. Eh, pas gw dah bela-belain beli kulkas, malah listriknya ngedrop. Gw usut kesana kemari ampe nanya PLN. Ternyata…kapasitas listriknya cuma 900 Watt! Pantesan aja dia ga kuat menahan beban hidup kami bertiga…

Jadilah gw ngomel-ngomel ke Mbak Hani, minta tambah daya. Dia awalnya nggak terima. Tapi gw tetep kekeuh. Akhirnya dia ngalah, dia ngasih tambah daya jadi 1300 Watt. Lumayan lah…

Beberapa hari setelahnya, steker listrik ambyar! Tau-tau mati dan bau gosong. Malem-malem buta gw panggil petugas PLN. Begitu ngeliat masalahnya, mereka langsung nyaranin ganti steker model baru. Gw lupa harganya berapa, kalo ga salah 500ribuan.

Malem itu juga gw langsung telpon Mbak Hani, minta dia tanggung jawab. Dan dia masih “ah, eh, ah, eh…” Emosi dong gw! Gw paksa lagi, akhirnya dia mau.

Untungnya pas itu gw belum ngelunasin duit kontrakan. Jadilah langsung gw potong duit pelunasannya buat bayarin tambah daya ama ganti steker.

Trus…nggak berapa lama tinggal disana, pompa airnya ngadat, ga mau ngalirin air. Gw panggil tukang. Katanya, pelampung otomatisnya mati. Akhirnya kudu beli baru. Padahal si bapaknya bilang kalo sebelum kami masuk kesana, si bapak ini dah ganti pelampung baru buat tandonnya pompa air.

Lanjut… Beberapa hari kemudian, keran kamar mandi rusak. Airnya nggak mau keluar. Gw ganti keran baru, ampe gw belain ngambil jatah makan siang kantor buat balik le rumah benerin keran.

Trus, ga ada sebulan, pompa air mati lagi. Gw nyium bau2 aneh dari dapur. Bau kebakar.

Gw cek colokan pompa air, ternyata dah meleleh! Akhirnya gw beli kabel eterna (yang tebel banget), terminal listrik yang kualitasnya top markotop, ama colokan yang ampuh sekalian. Trus gw racik sendiri. Nah, berhubung bahannya agak mahal, gw ga rela buat ninggalin nih kabel di kontrakan pas pindahan (ini salah satu barang yang gw bilang masih ketinggalan di kontrakan Jombor).

Masalah pompa air beres, dateng lagi masalah lain. Lampu teras mati. Gw ganti lampunya, tetep aja mati. Akhirnya gw sampai pada kesimpulan bahwa fitting lampunya yang ambrol. Fix gw panggil tukang.

Pak tukang dateng ke rumah gw beberapa hari kemudian, bawa fitting yang harganya juga lumayan, soalnya fitting tempel, bukan yang fitting gantung ala ruang interogasi penjara. *sok tau*

Udah diganti fittingnya, lampu teras tetep ga mau nyala. YANG SALAH APA LAGI, COBA??

Akhirnya gw memutuskan buat beli fitting gantung dan masang sendiri, ga usah panggil-panggil tukang. Mahal! Mbak Hani nggak pernah mau tanggung jawab atas kebobrokan rumah dia. Padahal bukan salah kita juga…

Njut..! Lampu teras udah beres. Beberapa minggu ke depan, lampu kamar mandi gantian mati. Solusinya gw bikin sama: bikin instalasi fitting gantung di kamar mandi!

Next… Pintu kamar mandi kekunci berkali-kali dan akhirnya kepaksa didobrak setelah kasus ketiga. Jadi kita bikin kunci darurat buat kamar mandi.

Balik ke masalah lampu… Kali ini lampu depan kamar gw mati, satu-satunya penerangan carport yang waktu itu kami pake buat parkiran motor. Pada detik ini gw nyerah. Lampu nggak gw benerin.

Yang terakhir, pas kami baru balik dari nongkrong bareng-bareng, gipsum di atas TV ambruk! Sempet kena TV juga… Dan yang ini harusnya dah jadi tanggung jawab Mbak Hani karena kerusakannya nghak sepele. Eh, dia ga mau tanggung jawab. Lagi-lagi…

OK, intermezzo kelar. Balik ke cerita utama…

Akhirnya, suatu malem gw kesana buat ngambil barang-barang gw. Ebel lagi nggak di rumah. Gw belom jadi ambil barang-barang peninggalan, soalnya si Ebel belom jadi pindah hari itu. Dia ga sanggup hidup tanpa pompa air (yang otomatis ga bisa nyala kalo kabelnya gw cabut), plus tanpa lampu teras (bayangin, lampu dapur gw ambil soalnya tu punya gw, lampu kamar gw dah gw bawa juga, lampu depan kamar gw mati, lampu depan kamar Ebel yang ngadep keluar juga mati).

Jadilah gw cabs dari kontrakan, terus makan di lesehan sekitar Jalan Magelang. Ebel nyusul gw ke tempat makan, terus mulailah dia cerita-cerita tentang suasana kontrakan setelah gw cabs dari sana. Bukan karena gw bakulannya iblis – yang otomatis “ngebawa” dedemitan buat ngikut gw – bukan… Kasusnya adalah barang-barang gw adalah yang paling banyak menuhin kontrakan. Jadi begitu gw dah pindah duluan, kontrakan berasa kosong melompong. Ngomong pelan aja bisa gaung kemana-mana. Rumahnya udah serem, jadi makin serem kan… Di pojokan jalan buntu pulak!

Akhirnya pertemuan di lesehan malem itu kita isi pake curhat-curhatan gw tentang “gangguan-gangguan” yang gw alami selama di rumah itu, yang selama ini belum pernah gw beberkan ke Ebel ama Chobi.

Kisah ini belum selesai…

Beberapa hari kemudian, Ebel mampir ke kontrakan baru gw, sekalian ngembaliin colokan dan segala macem yang masih ketinggalan. Di situlah gw dapet cerita baru…

Suatu malem, si Ebel lagi garap tugas di kamar. Tau-tau, dia ngeliat ada bayangan orang dari balik jendela. Si bayangan orang ini jalan sambil bawa semacam lentera, ke arah tembok buntuan. “Orang ronda kalik,” pikir Ebel. Trus… Ebel nunggu agak lama, ga ada tanda-tanda si orang ini jalan balik ke arah peradaban.

Kayak yang gw bilang tadi, rumah gw posisinya di pojokan, pas nempel ama tembok buntu. Makanya, begitu ga ada tanda-tanda orang balik arah, Ebel mulai deg-degan. Dia beraniin diri buat ngelongok keluar jendela…

Dan bener aja! Ga ada siapapun di sekitar tembok buntu. Pilihannya antara: Ebel berhalusinasi kalo tadinya ada orang lewat, atau… yang lewat tadi bukan orang…

Well, untung waktu itu si empunya memutuskan buat mendepak kami keluar. Kalo ga, bakal 1 taun lagi berurusan ama makhluk-makhluk yang nggak keliatan di sana. Belum lagi harus betah benahin kerusakan-kerusakan rumah yang sebenernya bukan tanggung jawab gw.

Dan selain cerita-cerita gw sebelumnya tentang rumah ini, ada kejadian-kejadian kecil yang sedikit mengganggu, walopun lama-lama jadi terbiasa. Misalnya bau dupa ato kemenyan di depan rumah. Ato pas lembur malem-malem ada suara klotak-klotek dari dapur. Boneka di atas lemari Ebel yang tiba-tiba jatuh sendiri. Ada juga cerita temen gw yang indigo bahwa dia ngeliat beberapa makhluk di rumah gw: yang suka marah kalo dapurnya kotor (penunggu di dapur), cewek usil yang suka ama mas pacar gw (di kamar mandi), mas-mas (di kamar gw), n segala-gala makhluk yang di luar… Luar biasa kaaaannn?

_nee_

Advertisements

Author:

I am a greedy person. I always want to get more, to be more, to gain more. Sometimes I feel like I can't get through my own mind. I couldn't even understand myself. That's why I create ExtraordinarNee. To see through me, and to be seen... :)

Write your comment down here...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s