Posted in The Stories

Villa Sermo

Mumpung lagi in the mood of horror story, gw mau nyeritain satu pengalaman gw pas lagi Musyawarah Anggota ama anak paduan suara kampus gw dulu. Semua nama disini asli adanya, ga pake pemalsuan apapun. Soalnya gw mah jujur orangnya… Wekekeke.

Gw lupa kejadian ini pas taun brapa, antara taun 2009-2010 kalo ga salah. Waktu itu gw udah keitung senior di grup paduan suara kampus, jadi gw ga ada kewajiban buat dateng ke acara Musyang a.k.a. Musyawarah Anggota. Tapi… Gw tetep dateng, walopun berangkatnya ga ikut rombongan anak-anak.

Acara Musyang diadain di daerah Waduk Sermo, Wates. Pemilihan tempat kali ini agak beda dari biasanya – udah bertaun-taun kami ngadain Musyang di daerah Kaliurang dan sekitarnya – baru kali ini ganti medan, di sebuah vila yang jalan masuknya ada di sisi kanan, sebelum area utama Waduk Sermo.

Rombongan PSM (Paduan Suara Mahasiswa) berangkat Jumat siang. Senyampenya disana, mereka udah beberes barangnya n milih kamar. Dari vila 2 lantai, anak-anak cuma menghuni lantai 1, plus bagian lobi. Sebagai gambaran, kurang lebih struktur vilanya kayak gini:
– Halaman luas banget, buat parkiran bus, dan jalan masuk ke pekarangan ini agak nanjak.
– Masuk pintu utama, langsung ketemu lobi, bagian kiri ada meja resepsionis, bagian kanan ada sofa, ada TV digantungin di tembok kiri atas.
– Ngelewatin area lobi, ada toilet di sebelah kiri n ada kamar di sebelah kanan. Posisi kamar yg ini sebelahan ama lobi, jadi pintunya nggak ngarah ke lorong. Trus ada tangga buat naik ke lantai 2.
– Lurus lagi, bagian bangunannya kepisah 2. Bagian kiri: aula buat meeting, ruang makan, dapur. Bagian kanan: kamar-kamar tidur. Dua bagian ini kepisah ama taman terbuka di tengah-tengah. Nah, taman tengah ini posisinya lurus ama lobi.
– Kalo nerusin jalan di koridor/taman, ada pintu yang ngarah ke garasi motor. Dari garasi, ada pintu lain yang ngarah ke halaman belakang villa.
– Halaman belakang luas banget. Ada bagian yang agak turun (dataran yang lebih rendah). Sayangnya gw ga sempet ngecek ada apaan disitu.

Oke, lanjut ke cerita.

Malemnya, sekitar jam 9, gw baru sempet nyusul ama beberapa senior laen – plus mas pacar. Sumpah gw deg-deg-ser di jalan masuk ke villa, soalnya penerangannya bener-bener cuma dari motor kami, ga ada penerangan dari jalan. Plus, kiri kanan kulihat saja banyak pepohonan. Nyampe sana, langsung ikutan meeting ampe sekitar jam 12.

Begitu agenda hari itu kelar, yang senior ngumpul di lobi, ceritanya pada milih tidur di sofa soalnya kasian ama junior yang udah booking posisi bobok di kamar. Beberapa junior sempet ngikut ngobrol di lobi sampe akhirnya satu demi satu berguguran ke kamar masing-masing. Waktu itu, masih ada 1 yang bertahan, namanya Rakyan.

Kondisinya malem itu hujan deres banget. Anginnya kenceng ampe pohon-pohon di taman tengah ketiup-tiup dengan ganasnya. Otomatis, cuacanya dingin pulak malam itu. Rakyan menawarkan diri buat bikinin Popmie, biar anget. Berhubung air galon di dispenser udah abis, dia ke dapur buat masak air panas. Sembari nunggu, kami lanjutin ngobrol di lobi.

Karena kelamaan nunggu, semua senior ketiduran dengan Sukses. Rakyan juga ikutan tidur. Gw doang yang masih nyalang matanya. Nonton TV lah gw, daripada bengong doang.

Nah, pas lagi pura-pura asik nonton (acaranya ga terlalu menarik juga waktu itu), mata gw menangkap ada sesuatu di arah ruangan-ruangan kiri taman. Bener aja, pas gw perhatiin, ada kain putih melambai-lambai dari dalem ruang makan ke arah luar (koridor).

Masih hujan deres. Masih berangin.

Gw berpikir keras, nyoba nyari penjelasan logis atas apa yg gw liat (gw juga ga langsung parnoan orangnya).

Opsi 1. Kain putih ntu adalah kelambu pintu ruang makan. Yang gw rada sangsi juga, soalnya seinget gw pintunya ga didobel ama kelambu.
Opsi 2. Kain ntu adalah gorden jendela ruang makan, yang lagi-lagi ga masuk akal menurut gw, soalnya posisinya di bawah, bukan di atas.

Anyway, gw masih ogah menerima fakta atau gagasan bahwa si kain melambai adalah bagian dari kostum Mbak Kunti. Positive thinking yang rada maksa. Cuman, kalo misal kain itu ada penjelasan logisnya, arah lambaiannya ga bisa masuk akal sehat gw. Anginnya kenceng di taman tengah – gara-gara posisinya yang terbuka. Jadi kalo misal ada gorden ato kelambu, arah berkibarnya bakalan ke dalem ruangan, dan bukan keluar ruangan.

Tapi lagi-lagi, gw berusaha positive thinking dan berusaha ga peduli. Kalo misal gw jalan kesana dan ngecek sendirian, bakalan gaswat kalo ampe terjadi sesuatu – anak-anak dah pada tidur yang entah sekusuk apa. Jadi, gw alihkan pandangan gw balik ke layar TV.

Nggak berapa lama, kedenger bunyi peluit. Airnya mateng. Gw noleh ke arah ruang makan, dan si kain melambai udah cabs – udah kabur entah kemana.

Gw bangunin Rakyan, ngasih tau kalo airnya dah mateng, jadi dia bisa bikin mie. Gw sengaja ga ngasih tau dia tentang kejadian barusan, soalnya Rakyan tipikal yang penakut banget (ama topeng aja takut).

Paginya gw ngecek ke ruang makan, yakalik ada semacam kain-kain apalah yang bisa gw kambinghitamkan sebagai si kain melambai yang semalem gw liat. Dan ternyata… Ga ada kayak begituan…

Dua minggu kemudian…

Gw diundang meeting ke  sekretariat paduan suara. Kali ini agendanya evaluasi kegiatan. Gw dateng. Dan seperti biasa, jam karet… Meetingnya belom bisa dimulai soalnya masih nunggu beberapa anak yang belom dateng.

Sembari nunggu anak-anak lain, gw sempetin cerita tentang kejadian di villa. Jadilah mereka pada heboh… Dan respon yang paling menarik dateng dari seksi acara yang bertanggungjawab survey lokasi Musyang…

“Iya Mbak… Emang pas kemaren kami mau booking tu, bapak penjaganya cerita kalo disana pernah ada kesurupan massal… Anak-amak SMA. Trus bapaknya ngasih kita nomer telponnya ‘orang pinter’ yang biasa nanganin begituan di daerah situ.”

Well…
Keluarlah cerita-cerita tambahan dari beberapa anak lain…

“Kemaren anak PMK *organisasi lain* cerita, dia denger suara gamelan dari halaman belakang…”

“Emang bener, kemaren pas ke toilet deket lobi, gw berkali-kali ngerasa terdorong buat liat ke langit-langit.” *demitnya sok romantis, ngajak memandang ke angkasa*

Dan… Yap, ternyata di situ udah tenar banget. Lantai 2-nya, kamar mandinya, parkirannya… Kenapa tetep dipilih buat acara-acara kampus? Karena murah kali ya… Untungnya, ga ada kejadian aneh-aneh yang nimpa anak-anak pas Musyang. Kalo ampe kejadian, gw tetep bakalan kabur… Wakakaka.

_nee_

Advertisements

Author:

I am a greedy person. I always want to get more, to be more, to gain more. Sometimes I feel like I can't get through my own mind. I couldn't even understand myself. That's why I create ExtraordinarNee. To see through me, and to be seen... :)

Write your comment down here...

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s